Sometimes you will never value of a moment until it becomes a memory -Dr. Seuss

Ramadhan 1441H kami dan Pandemi Covid-19


Halo semuanya. Apa kabar? Semoga dalam keadaan sehat ya.. masih #stayathome kan..

Masya Alloh, tak terasa sudah masuk hari ke 18 Ramadhan ya.. Ini adalah Ramadhan pertama kami di Indonesia sejak kami menikah (hohoho, setelah 7 tahun lamanya)
Tapi karena pandemi ini, Ramadhan kami di Indonesia jadi rasa Ramadhan di Belanda (baca: tidak mudik dan tarawih di rumah hehehe) dengan durasi puasa yang lebih pendek dan konstan :) 

Masya Alloh tantangan Ramadhan buat saya kali ini adalah bukan lagi menghandle rasa lapar dan haus, tapi lebih ke bagaimana menahan nafsu terlebih bagaimana handle kegemesan ini sama si Kakak. Si kakak yang volume suaranya besar kadang sampai baby terbangun dan sekarang ngelesnya udah pinter nih, adaaaaa aja alasannya 😆  Oh iya, Kakak sudah sudah saya 'rumahkan' sejak pekan kedua Maret, sedangkan suami mulai official bekerja dari rumah pekan terakhir bulan Maret. Qadarulloh, saya sedang cuti melahirkan. Jadinya gak dapet PR dari kantor hehehe.. 

Tadinya saat cuti melahirkan ini inginnya sambil update blog dan merampungkan list draft (terlebih pengalaman saat di Groningen sebelum terlupa), ingin baca literatur tentang projek yang sedang dilakukan, ingin latihan biola rutin lagi (yap sekarang seminggu sekali aja udah uyuhan hehe). Tapi tapi kenyataan berkata lain, entahlah saat ini kadang saya malah lebih capek dibandingkan dengan biasanya. Adakah Ibu-ibu disini merasakan hal yang sama? Entah karena rasa bosan bin penat sehingga jadi lebih "sensitif"? 
Kalau udah datang rasa-rasa yang begini, saya langsung WA kembaran saya dan bilang 'butuh ngobrol nih, teleponan yuk. Kalau didiemin terus takutnya nanti berubah jadi singa. Wkwkwkwk'. 

Selain tantangannya, tentu ada bahagianya juga dong (in attempt to look at the bright side 😁)
Alhamdulillah, karena #dirumahaja, kami bisa sholat berjamaah hampir setiap waktu. Alhamdulillah Kakak intensif menghapal surat surat pendek Al Qur'an dan membaca buku Tilawatinya setiap hari. Saya juga baking setiap pekannya karena busui butuh doping yang manis manis biar asi lancaaarr dan tetep happy pastinya :) Kami punya waktu bersama lebih banyak, sampai kami beli mainan-mainan legend di Shoppee. Coba tebak apa? Yup, mainan balon tiup TATATA, monopoli dan mainan BP hahahaha.. :) 

Siapa yang masa kecilnya juga main mainan di atas? ;)

Selain itu, Kakak bisa bersilaturahim lagi dengan teman-temannya di Groningen karena setiap Ahad selalu ada pengajian anak online deGromiest Kinderen via Zoom, yeaay! 

Pengajian Anak Online deGromiest Kinderen
Masya Alloh, sekarang apa yang biasa jadi terasa berharga. Pergi ke luar rumah pun rasanya bahagia banget (walaupun cuma ke tukang sayur 10 menitan aja hehe). Alhamdulillah masa cuti melahirkan ini ditemani full team dengan keluarga dan mungkin masih banyak lagi hikmah yang belum saya ngeh. Insya Alloh selalu ada bahagia di setiap kejadian :)

Semoga pandemi covid-19 ini segera berakhir ya. Jangan lupa selalu cuci tangan dengan sabun dan pakai masker kalau keluar rumah :) Stay safe and healthy everyone!

Jakarta, 9 Mei 2020
Amalina

No comments

Post a Comment